Short Story from My Trip, In Singapore

Saya mau sharing-sharing pengalaman saat melancong ke Singapura nih selama kurang lebih 4 hari, 7-10 November 2008. Sebenernya tujuan keberangkatan saya ke sana ada dua. Pertama adalah buat wawancara beasiswa KAUST. Kedua adalah menghadiri recognition event para penerima beasiswa KAUST dari asia pasifik. Undangan ke Singapuranya sih udah dari lama, sekitar awal Oktober. Tapi, kepastian berangkatnya baru awal-awal November. Nggak tau kenapa, tapi konfirmasi e-ticketnya baru awal November gitu.

Saya berangkat ke bandara hari jumat jam 3 siang bareng temen dari Fasilkom UI. Sampe bandara Soekarno Hatta sekitar jam 5 sore. Macet banget jalan ke bandaranya. Kami turun di terminal 2, di pintu D2. Sudah menunggu di sana 6 orang teman. Kami sholat ashar dulu. Sebelum masuk boarding, penyakit narsisnya pada muncul. Biasa, foto2 gak jelas di bandara. Hehehe…

Kami berangkat pake pesawat Malaysia Airlines jam 18.30. Transit dulu di Kuala Lumpur buat ganti pesawat, sekitar jam 21.30 waktu setempat. Kita sama Malaysia dan Singapura beda 1 jam. Mereka lebih cepet dari kita. Jadi, kalo WIB jam 8, di sana jam 9. Aneh sih sebenernya karena secara posisi, seharusnya kita lebih awal dari mereka. Entahlah… Akhirnya, kita sampe di Changi Airport Singapura jam 23.30. Udah ditunggu sama perwakilan KAUST yang mau nganterin kita ke hotel.

Nama hotelnya San Pacific. Hotelnya luar biasa gede. Hampir 50 lantai tingginya. Fasilitas kamarnya lengkap banget. Ada TV flat dengan 40-an channel dari berbagai negara, bathtube, kasur yang luar biasa empuk, hweheheh. Keren lah pokoknya. Mmungkin tarif semalamnya lebih dari 1 juta rupiah.

Nah, sabtu paginya kita sarapan dulu sekitar jam 9an. Sarapannya di restoran hotel. Tau gak berapa bayar sarapannya? 41 dolar Singapura (sekitar 280.000 rupiah)!!! Tapi kita sih tenang2 aja. Itu udah di-cover sama panitia. Makanya waktu sarapan, anak-anak Indonesia pada nggak mau memubadzirkan makanan. Dengan kata lain, kita cobain semua tuh makanan. Mumpung prasmanan juga modelnya. Hwahahaha…

Jam 11 baru kita berangkat dari hotel ke National Unversity of Singapore (NUS). Dari hotel ke NUS sekitar 20 menit. Luar biasa banget jalanan di Singapura. Lancar tenan cuy. Gak ada macet2nya. Di sepanjang perjalanan, kiri kanan banyak pohon. Mereka menyebutnya “city garden”. Jalanan juga bersih, gak ada sampah2 berserakan, kecuali daun2 yang pada berguguran.

Masuk kampus NUS membuat saya lebih terpukau. Mungkin gak terlalu luas kayak kampus UI, tapi mereka efisien banget. Bersih juga kampusnya. Dan ini yang paling penting, kampusnya bebas rokok. Jadi, di seluruh lingkungan kampus, gak boleh merokok sama sekali. Kalo berani2, ya siap-siap aja dapet denda gede πŸ™‚

Acara inti baru dimulai setelah makan siang, sekitar jam 1 waktu setempat. Diisi dengan presentasi dari KAUST tentang kampus, kurikulum, dan fasilitas online community yang mereka buat. Dan itu baru selesai jam 4 sore. Kami kembali ke hotel sekitar jam 4.30. Kami baru ada acara lagi sekitar jam 7 sore buat dinner sama pengenalan buat online games yang jadi tugas kita sepulang ke negara masing2. Menu dinner hampir sama sama lunch, aneh2 makanannya :). Tapi, kita gak khawatir karena semua menunya sudah dapet sertifikat halal dari MUI Singapura. Meskipun aneh, tapi menunya lumayan enak. Mengenyangkan lah pokoknya. Apalagi bagi anak kos kayak saya. Hehehe…

Pas ahad pagi, acara dimulai lebih cepat. Kami harus kumpul di lobi hotel jam 8 pagi. Kami berangkat ke NUS lagi buat self assessment training. Itu sampe sekitar jam 12 siang. Habis lunch kita kumpul lagi di auditorium NUS buat diskusi langsung dengan Vice President dari KAUST. Jam 3 kita balik lagi ke hotel buat persiapan acara ceremony award dan dinner jam 5 di NUS. Di acara ini, tiap pesertanya harus pake baju formal, semacam jas gitu lah. Mantep juga… πŸ™‚ Di ceremony award, tiap peserta dipanggil untuk menerima piagam tanda bukti jadi penerima beasiswa KAUST sama dapet tas laptop. Tapi laptopnya belum, Hehehe…

Event terakhir di acara ini adalah dinner. Dinner ini beda dibanding malam sebelumnya. Di dinner ini lebih formal karena gak pake prasmanan. Ala barat gitu lah. Pake garpu ama pisau gitu. Jadi bingung deh. Lha wong biasa di Indonesia makan pake tangan, Hehehe… Menunya aneh2. Buat pembukanya, kita makan ikan salmon. Gila… amisnya bukan main. Kirain enak, jadi saya telen aja. Tapi, pas dikunyah, kayaknya mau muntah nih perut. Kesan pertama begitu mengecewakan, hwakakakak… Menu kedua adalah roti. Karena gak tau cara makannya, saya embat aja tuh roti. Eh, diketawain sama teman sebelah. Katanya, kalo makan roti itu, diiris dulu ntar di tengahnya dikasih selai yang udah disediain di depan meja kita. Hehehe, kecele lagi untuk yang kedua kali.

Nah, menu ketiganya lebih aneh lagi. Kayak sup gitu. Tapi rasanya kayak gudeg yang udah disimpen sebulan. Hehehe… dengan terpaksa, dimakan juga tuh “gudeg”. Gak abis sih. Cuma seperempatnya aja. Daripada nghabisin tapi perutnya sembelit. Malah mencret-mencret ntar di Indonesia. Hwahahaha… yang keempat baru mendingan nih. Susah namanya. Bahannya dari telur gitu lah. Tapi karena dari awal dah kenyang dan gak nafsuin, makanan ini gak diabisin. Dan akhirnya, menu terakhir datang juga. Hidangan penutup. Kayak puding gitu. Ada saus coklatnya. Wah… Mantap dah… Hehehe…

Kami sampe lagi di hotel sekitar jam 10 malem. Trus ambil foto-foto bentar di depan hotel bareng anak2 UI. Sempet jalan-jalan bentar sih sama temen dari Fasilkom. Kata temen saya, nghabisin dolar Singapura. Hehehe… Tapi, bener-bener habis tuh duit. 65 dolar singapura (500 ribu rupiah) habis semalam. Barang yang dibeli pun gak banyak. Bener-bener kebangetan dah Singapura. Mahalnya gak ketulungan nih. Hiks… hiks…

Akhirnya, kami check out dari hotel jam 4.30 pagi. Dan kami berangkat dari Changi Airport ke Kuala Lumpur dulu sekitar jam 6.30. Dan dari Kuala Lumpur, kita sampe di Indonesia jam 10.30 WIB. Oh ya, dari Kuala Lumpur saya sempet ngeliat Gus Dur sama istrinya. Kita naik pesawat yang sama. Beda kelas doang. Maklum, kan gak modal naik pesawatnya. Hehehe…

Hm… dari perjalanan kemarin, banyak hal yang bisa jadi pelajaran. Bagi saya pribadi sih, saya baru ngerasa bahwa bahasa Inggris itu sangat penting. Emang sih waktu ikut seleksi mahasiswa berprestasi di tingkat fakultas April tahun lalu sudah nyadar, tapi belum senyadar sekarang. Makanya, ini lagi sering latihan komunikasi pake bahasa inggris. Malu juga waktu di Singapura, lebih banyak diemnya daripada ngomong. Mungkin sebenernya bisa, tapi karena jarang pake, akhirnya jadi minder deh kalo mau ngajak ngobrol temen-temen yang lain.

Ya, mudahan pengalaman saya ini bermanfaat. Silakan kalo ada yang ingin didiskusikan, bisa lewat email pribadi atau bisa juga comment di sini. Monggoh-monggoh aja sih. Makasih juga buat doa temen-temen semua sehingga acara ini bisa saya jalani dengan lancar.

35 thoughts on “Short Story from My Trip, In Singapore

  1. pantes, seki angger YM-an jawane nganggo basa inggris. . .

    weh, nt aja sokan ngldeki ou, . . .@.@

  2. @faiq miftakhul:
    hahahaha… lagi belajar bahasa inggris saya nih bos…
    ngledeki apa?? nt senengen be… πŸ™‚

    @kangmasjuqi:
    sama2 bang juqi. berbagi kebaikan dan semangat πŸ™‚

    @email90:
    wah, jadi geer nih di-iri-in, hehehe…

  3. wah sudah melanglang buana ya pak…

    asik tuh kayaknya..aku juga ada rencana mau ke italy neh,,,kota Turin hehehehe…

    tapi rencana jangka panjaaaaaaaaaang sekali hahahahahaa…

    btw bisa minder juga ya pak wkwkwkwk…

    kalo susah pke English, diajak ngomong nganggo bahasa Tegalan bae o pak…
    sekalian promosi Tegal keminclong…

    wakakakakak…

    maju terus bro…:-p

  4. @delprie:
    hahaha, ngapain ke Turin?? meskipun saya juventini, tapi tidak segila Anda, bung πŸ™‚

    bahasa Tegal? wah, luwih puyeng maning kweh wong bulene πŸ™‚

    eh, link maring blog-mu wis tak gawe kweh ning blogku

  5. hmm… br tasnya ya?? haha… kan laptopnya nanti cm dikasih mentahnya doang, disuruh beli sendiri2… lebih enak dong?? πŸ˜€

  6. assalamualikum malem mas thx yah dah bis angobrol bareng walau di chat, ya kita kan bisa tukar pengalaman, kaya kuwe bae wis gampang ngko lanjut ning umah bae!!see u

  7. Hmm… hmmm…
    saya baru tau kalo situ pernah makan “gudeg yang umurnya udah sebulan”…

    Lha wong biasane mangan neng wartheg koq mangan koyo ngono… yah ‘gak compatible’ lah…!!

    he..he..he…

  8. hehehe, bung ragil ini nyindir saya. tahu nih. orang2 bule ada2 aja kalo makan. pake orek sama kentang di warteg kan udah nampol. tul gak?? πŸ™‚

  9. @ rayearth2601:
    insya allah segera bang. bahkan, malah keliling dunia ntar. saya doain nih πŸ™‚

    @ wira:
    alhamdulillah, makasih doanya bang wira. tumben nih berkunjung ke blog saya. dapet link dari mana nih? πŸ™‚

  10. mas, nyong ora pengen maring KAUST lah… pengen-e maring KFUPM….

    Ning KAUST bahaya… jarene daerah ning KAUST kue bebas syariat Islam yah?

  11. wah, yen nt ra gelem urip ning daerah sing bebas syariat Islam, nt kudu segera pindah saka Jogja, Tegal, dan Indonesia. aja cuman ngomonge tok, tapi ra dilakoni. tak tunggu kyeh kabar pindahe nt ya!

  12. maksude, yen maring Saudi sing notabene negeri Islam, tapi ning kawasan Thuwal kue ra nganggo syariat islam, kayane riskan terjadi sesautu, mas….Semoga ALLAH menjagamu….

  13. Assalamualaykum…
    lha jebule mas afif…
    makasih inspirasiine ngko juga aku pengen s2 nang IIUM malaysia mas…
    Ngko njukute ekonomi syariah ben jakwiran terus karo mas hanif…
    Insya Alloh, akan muncul the next ekonom islam kaya Syafii Antonio + enterpreuner islami kaya AA GYM dari daerah Brebes
    Doakan ya……..

  14. ” Trus ambil foto-foto bentar di depan hotel bareng anak2 UI. Sempet jalan-jalan bentar sih sama temen dari Fasilkom. Kata temen saya, nghabisin dolar Singapura. Hehehe… Tapi, bener-bener habis tuh duit. 65 dolar singapura (500 ribu rupiah) habis semalam. Barang yang dibeli pun gak banyak.”

    idih..apip ni, udah narsis alias katrok ma cam, boros pula!!Ccck…cck..
    (^_^)V

  15. lho, gpp lah. sekali2 ini ke singapore, kali aja gak ke situ lagi. makanya diboros-borosin, biar amal ke pemerintah singapore semakin banyak. hehehe

  16. Wah seru banget ya liburannya.. Singapore emang jagonya nyajiin one stop entertainment vacation ya.. Bikin kita ketagihan mau ksana lagi dan lagi..
    Oooo yaa buat temen2 yang mau liburan hemat di singapore bs cek http://www.clubsg.sip.sg/diskon mengingat hotel disana yang smakin lama smakin mahal ga ada ruginya loh join ClubSG biar bs dapet diskon 30-40% di 200 hotel di spore dan diskon di resto dan juga tempat2 wisata kaya sentosa dll..
    Jadiii klo bs hemat di singapore knp engga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s