Perjalanan Cinta (part I)

Sesuai yang saya duga, pas baca judulnya, pasti pikirannya sudah melayang-layang tak tentu arah. (hahaha, sotoy mode: on). Judul tulisan ini mungkin cuma sedikit kaitannya sama isinya. Ntar dilihat aja langsung di isinya. Tapi, tanpa mengesampingkan materi pelajaran bahasa Indonesia tentang pentingnya penentuan judul untuk sebuah tulisan, judul di atas adalah upaya provokatif, hehehe. Ini baru bagian pertama. Yah, sekitar setengah perjalanan lah. Nah, setengahnya lagi ada di bagian II. Biar seru gitu… hehehe…

Jadi sebenarnya di tulisan ini, saya mau menceritakan perjalanan tiga hari ke Lampung dari hari Jumat-Ahad, tanggal 6-8 Agustus. Ini bukan sekedar melancong. Ini juga bukan sekedar refreshing atau sebangsanya. Tapi, perjalanan ini untuk menghadiri resepsi pernikahan seorang teman seasrama di PPSDMS. Zhajang namanya. Alumni FEUI yang ngakunya bekerja sebagai Asisten Wakil Direktur di Danamon Syariah Pusat. Hehehe, tau tuh bener nggak. Nah, si beliau ini berhasil menggaet Ambar, anak Lampung yang sudah lulus dari FIK UI dan sekarang lagi menjalani masa profesi.

Rombongan kami ada 6 orang. Orang-orang ini adalah bujang-bujang yang masih belum laku, makanya masih bisa sempet jalan-jalan. Itung-itung memperluas pasar gitu lah. Hahahaha. Oknum-oknumnya itu adalah bang Wahyu, Zulfadli, Dasril, Agung, Arief, dan so pasti saya sendiri. Kami berangkat dari asrama PPSDMS Jumat jam 11 malam. Dengan mobil Kijang 90-an yang menurut Pak Slamet penuh dengan risiko, kami berdoa dengan penuh khusyuk supaya bisa sampai dengan selamat di tanah Lampung dan bisa kembali ke Depok lagi. Karena saya ditunjuk jadi pemimpin rombongan, saya harus tetep melek sepanjang perjalanan. Nemenin bang Wahyu yang nyetirin tuh mobil. Nah, parahnya di antara 6 orang itu, cuma beliau doang yang bisa nyetir. Jadi, bener-bener harus dijaga jangan sampai ngantuk tuh bang Wahyunya.

Baru awal perjalanan, Zulfadli, Agung, dan Arief langsung pelor (nempel molor, hahaha). Gila tuh anak!! Ya udah, akhirnya hanya 3 orang yang tetep melek di mobil. Kami bertiga cerita ngalor ngidul nggak karuan, yang penting biar nggak ngantuk. Paling nggak, kata bang Wahyu, kita bisa melek sampe Merak. Habis itu, kita bisa istirahat di kapal sekitar 2 jam lah. Di tol Merak hujan turun dengan derasnya. Mobil nggak bisa dibawa lari kencang soalnya jarak penglihatannya terbatas banget. Ini karena wiper mobil yang udah nggak beres (maklum mobil tua) dan lampu mobil yang nyalanya cuma buat jarak 30 cm (hehehe, lebay). Akhirnya, mobil berjalan sangat pelan. Kita ngikutin di belakang truk karena patokan kita cuma lampu belakang truk itu. Luar biasa deg-degannya. Terus istighfar. Ngeri banget lah pokoknya. Alhamdulillah hujan deresnya nggak lama, meskipun masih gerimis-gerimis dikit lah.

Kita sampai di Merak sekitar jam 3 malam. Nunggu kapal merapat. Gak lama, sekitar 15 menit, tuh kapal datang. Dan akhirnya, inilah pertama kalinya saya naik kapal laut. Horee…. 🙂 Niat awalnya waktu naik kapal ini langsung mau tidur. Eh, ternyata susah banget. Kapalnya goyang-goyang mulu (hehehe, kan kena ombak, maklum nih orang udik) Oh ya, meskipun mata udah tinggal 0,345 Watt, kami masih sempet menunjukkan kenarsisannya dengan bergaya di depan kamera (hehehe). Setelah jeprat-jepret sana-sini di dek paling atas, rombongan terpisah. Ada yang turun masuk ke bagian dalam kapal dan ada yang masih tetap di atas. Saya termasuk golongan yang kedua. Sambil tiduran di kursi, sambil ngeliatin bintang, dan sambil ngerasain angin malam. Keren lah pokoknya. Ngerasa kayak naik kapal Titanic aja, hwehehehe

Jam 5.30an kapal merapat di Bakauheni. Kami melanjutkan perjalanan dengan tambahan penumpang, yaitu istri gurunya bang Wahyu. Kami ketemu beliau di kapal. Kebetulan beliau satu arah dengan tujuan kami. Di tengah perjalanan, tiba-tiba mobil kami dihentikan polisi. Kami sudah menduga, nih bapak lagi nyari duit, hehehe. Ternyata bener. Setelah cek SIM dan STNK yang lengkap, bapak itu menilang kami karena ibu yang duduk di depan gak pake sabuk pengaman. Wah… matanya awas banget tuh polisi. Akhirnya, kami bayar 20 ribu. Beres perkara :). Kata bang Wahyu sih, di Lampung masalah sabuk pengaman gitu gak terlalu dipermasalahin.

Setelah sarapan, kami sempatkan dulu singgah di tempat resepsi Zhajang, yang bertempat di rumahnya Ambar. Biar nanti pas akad (Sabtu malam) dan resepsi (Ahad siang), kami gak repot-repot lagi nyarinya. Setelah sibuk ngobrol sana-sini, kami bergegas ke rumah bang Refi, yang ngakunya Direktur Pertamina 2030an. Hehehehe. Busyet dah, nyari rumahnya beribet banget. Ngikutin jalan naik ama turun, berkelak-kelok. Tapi, rasa ngantuk itu segera terobati pas kita dah nyampe di rumahnya Refi. Udah ada makanan dan segala macamnya. Wah, mantap dah pokoknya! Oke, sementara itu dulu. Cerita ini akan berlanjut dengan cerita yang gak kalah serunya di tulisan berikutnya. Kapan?? Tergantung… Ada yang mau nyeponsorin tulisan saya gak. Kalo gak ada, ya males lah. Hehehe…

10 thoughts on “Perjalanan Cinta (part I)

  1. 😀 angkatan jomblo semua nih..

    refi..refi kurniadi, yg di schlumberger? bagus lah, kalo dia mau balik ke negeri sendiri.. 🙂

  2. Afif, mbok ya dikasih spasi gitu antar paragraf.. jadi bacanya ga pusing.. hehe.. atau ini tadinya diketik di Word ya? 😀

    ~baru baca 3 baris paling atas.. maaf..

  3. @havban: hehehe, maaf banget mas. ada salah pengeditan waktu masukin ke text editornya. kirain udah otomatis ngikutin format notepad (enter dan sebagainya). udah diedit kok. mohon maaf atas ketidaknyamanannya…

    @rap: hahaha, begitulah boy. jomblo… jomblo… nasib… 🙂

    @rs: hehehe, maaf lagi… ngetiknya nggak di word, tapi di notepad…

  4. kira-kira, kapan kiranya dikau merajut ‘perjalanan cintamu” bang? unta saudi banyak yang betina lhoo…. hwahahahaaahahaa

  5. Walah,…nggayane!pake acara sponsor segala!ky bedah buku ae..?
    Pak Lik kie Loh,..Tak kira Sebelum ke arab mau nikah dulu,… Tiwas siap2 buat sinoman kie,..^-^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s