Perjalanan Cinta (part II)

Alhamdulillah, akhirnya setelah berjuang mengajukan proposal ke sana sini, ada beberapa pihak yang menyanggupi untuk mendanai kelanjutan cerita sebelumnya, khususnya Refi yang sudah memesan isi cerita untuk bagian kedua ini. Hwehehe…

Kisah di bagian ini akan dimulai dari tempat tinggal Refi yang kami singgahi selama kami di Lampung. Setelah menghabiskan hidangan yang disuguhkan, kami ngobrol ngalor ngidul sambil nunggu giliran mandi. Nggak terasa sudah masuk waktu Dzuhur. Kami bareng2 sholat di masjid depan rumah Refi. Karena kami musafir, kami sepakat untuk men-jama’ sholat Dzuhur dan Ashar. Nah, sepulang dari masjid, kami mengobrol dengan bapaknya Refi. Beliau sempat menanyakan mengapa kami tadi sholat dua kali di masjid. Kami menjawab saja bahwa kami melakukan sholat jama’ Dzuhur dan Ashar. Beliau terlihat lega dengan jawaban kami. Beliau khawatir kalo kami termasuk golongan2 aneh yang sering merebak belakangan ini.

Belakangan, kami tahu dari Refi kalo masyarakat di daerahnya sangat sensitif dengan perbedaan aliran seperti itu. Bahkan, sempat ketika ada imam yang tidak men-jahr-kan (mengeraskan) bacaan basmallah fatihah, langsung diberikan surat peringatan keras dari masjid. Wah, ngeri juga ya tau toleransi fiqh sebegitu sulitnya. Hufff…. Nah, kami sempet nanya sama bapaknya Refi tentang kapan mau ngambil mantu buat Refi. Jawab beliau, ntar aja. Refi ini ibarat tanaman, masih terlalu muda. Belum kuat. Belum mateng. Ntar bibitnya malah gak berkualitas. Hwehehehe…

Di rumah Refi, ketahuan ada yang porsi makannya segambreng dan betah banget di kamar mandi (ekses dari porsi makannya yang besar, hehehe). Gak perlulah disebut namanya. πŸ™‚ Cukup menyenangkan suasana rumahnya. Dingin tapi nggak menggigil gitu. Letaknya emang di dataran tinggi sih. Jadi, kondisinya kayak gitu. Kita tidur di lantai atas, kayak ikan pepes dijejerin buat dijemur (sayang gak ada Tegar, hwehehe). Pemandangannya keren. Apalagi kalo pas pagi, pas Subuh gitu lah. Wuiihh… Cukup segitu aja cerita di rumah Refi. Ntar kegedean kepala tuh anak! Hwahaha… Btw, makasih Bos buat tumpangannya. Ati-ati di Qatar sana. Kalo pulang ke Indonesia lagi, jangan lupa traktir2 lagi ya! πŸ™‚

Sekarang cerita beralih ke akad nikahnya Zhajang, Sabtu malam tanggal 7 Februari 2009. Keren euy!! Apalagi penghulunya kocak banget. Parah!! Kagak nahan dah ketawa ngakak di sana. Zul kesenengan banget tuh. Sampe goyang-goyang mulu kursinya (lebay ah…). Alhamdulillah lancar tuh akadnya. Wajahnya Zhajang sumringah banget. Refi, Zul, ama Dasril tampang-tampangnya kayak iri gitu. Apalagi bang Wahyu!! Hwahaha… Oh ya, di sini ada insiden menarik dengan pelaku utamanya Refi. Intinya, hasil jepretan video maupun gambar dari kamera digitalnya selalu ada “itunya”. Tapi, berdasarkan permintaan sponsor, insiden ini tidak diperpanjang. Hehehehe…

Sebelum datang ke akad, kita sempetin jalan2 keliling Bandar Lampung. Bentar doang sih. Tapi, lumayan lah! Masih banyak sawah2 gitu. Meskipun jadi ibukota Lampung, tapi gak terlalu serame ibukota propinsi di Jawa. Sempet makan gorengan sama martabak yang aneh (pesennya sih yang keju, tapi kok rasanya apa gitu…) habis shalat maghrib di masjid. Meskipun aneh, tapi abis juga. Emang keterlaluan nih!! Hehehehe…

Hari Ahadnya kami datang ke resepsi Zhajang. Jam 11 kami sampai di tempat. Tanpa basa-basi langsung ambil foto dengan mempelai sambil membopong “piala bergilir”. Piala bergilir ini adalah apresiasi kepada anak-anak PPSDMS Regional I Angkatan III yang sudah menikah. Sekarang, piala itu ada di tempar Zhajang. Isu-isunya sih piala itu akan diambil alih ama Harry, Anton, Edwin, atau Refi. Yah, ini masalah cepet-cepetan aja sih! Hahaha… Oh ya, pas akad kita juga sempat ngambil gambar dengan piala ini. Jadi, di resepsi ini adalah pengambilan sesi yang kedua (kayak foto model aja nih, pake sesi-sesi segala, hehehe…).

Dan akhirnya, perjalanan dari Lampung ditutup oleh sebuah pertemuan yang sangat indah dengan Ustadz Muzammil Yusuf di kapal saat kami meninggalkan Bakauheni. Beliau adalah anggota DPR dari fraksi PKS (Partai Kita Semua, hehehe…). Taujihnya sangat menyentuh dan memotivasi kami untuk terus mengumpulkan bekal untuk menjadi pembangun bangsa ini pada masa depan.

Risalah perjalanan cinta ini mungkin belum mencakup seluruh momen2 berharga sesuai dengan kenyataannya. Tapi, mudah-mudahan kisah ini bisa menjadi salah satu momen yang akan terus dikenang. Bukan untuk siapa-siapa. Karena ini memang untuk kita. Keluarga Besar PPSDMS Regional I Angkatan III. PPSDMS?? Yes, We Are Leaders!!!

Advertisements

9 thoughts on “Perjalanan Cinta (part II)

  1. PERTAMAX..
    hehe..

    bagus pip,,gw jadi ngiri kagak ngikut..
    tapi gw agak mesem mesem denger kalimat dari bapaknya refi..
    hehe..
    >>Refi ini ibarat tanaman, masih terlalu muda. Belum kuat. Belum mateng. Ntar bibitnya malah gak berkualitas…

    tapi overall..gw pengen banget ketemu bareng lagi ama kalian semua..apalagi klo ada makanannya..wuakakakak..

  2. @tegar:
    dasar lu! makanan mulu diinget. inget perut juga tuh. udah jalan 8 bulan juga. wkwkwkwk…

    @refi pahit :):
    nah, karna cerita ini banyak banget nama lu, dana sponsor lu mustinya ditambahin dong. gw tunggu dah dikirim ke rekening gw. langsung dari qatar sana kan bisa. jangan banyak alesan dah lu! kalo kagak mau, wah terpaksa nih nama lu gw ganti ama yang mau nyeponsorin lebih gede. wkwkwkwk… πŸ™‚

  3. daning part 2-ne ora sedramatis part 1-ne yah mas… padahal nyong berharap lebih lho.. wkwkkkkakkkkkk

  4. hehe. “perjalan cinta” kader ppsdms nih.. menarik.

    saya penasaran untuk membaca cerita antum ketika mendapatkan piala bergilir tersebut…

  5. Oeih…oieh…

    Masio aku melu acara iku, dudu berarti aku sing dhisikan.
    Sampean kan luwih tuwo Om 😎 . Ndang dhisikan sak durunge diparani Mbah Izro’il. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s