Awal di Tanah yang Diberkahi

Tulisan ini, insya Allah, mengawali tulisan-tulisan berikutnya yang akan menceritakan pernak-pernik harian saya di tanah yang diberkahi, Arab Saudi. Dan di bagian ini, saya pengen cerita tentang proses nyampenya saya di sini (Jeddah) dan aktivitas awal sebelum kuliah. Tiket udah dipesen untuk pemberangkatan dari Soekarno Hatta, Jakarta. Secara, gak ada bandara di Tegal!! Masa harus nglemparin tali ke atas biar dikerek ama pesawat??? hahaha… Karena itulah, akhirnya diputuskan untuk transit di Jakarta, sehari sebelum keberangkatan.
Oh ya, sebelumnya harus berjuang keras buat mberesin bawaan. Info pertama yang didapet, maksimal bawaan yang masuk bagasi, 20 kilo. Wah, sampe dibela-belain tuh nimbang di tukang jual besi tua, hahaha… Ternyata beratnya 23,5 kilo. Waduh… berabe nih!!! Mana kelebihan per kilonya kena bayar 48 dolar!! Tapi ternyata, info terakhir yang didapet, maksimal beratnya jadi 30 kilo. Duh, senengnya!!! Gak jadi nombok cing, hahaha…
Akhirnya, masa itu pun tiba, untuk meninggalkan Indonesia, tanah dan orang-orang yang dicinta. Ada isak haru di bandara, tapi ada sorot harapan yang mengiringinya. Terasa sesak, namun terselip lega karena gembira melihat binar bangga di mata mereka. Berangkat bareng 5 orang temen Indonesia yang lain. Transit di Abu Dhabi. Gile, lama bener di sini. Lebih dari 6 jam!! Mana dingin banged!! Tuh bandara apa kulkas ya??? hehehe… Bener-bener manteb dah. Dibela-belain mondar-mandir, tetep gak ngaruh ke badan. Yang ada malah nambah linu aja, hahaha…
Alhamdulillah sampe Jeddah jam 4 pagi sebelum subuh. Udah ditungguin sama orang KAUST. Abis pengecekan visa yang lama, akhirnya kita keluar bandara. Ada jemputan mobil yang mau nganter kita ke Intercontinental Hotel. Ya Allah, pas ngeliat papan suhu, ternyata suhu Jeddah abis subuh udah 31. Mantabs!! Gimana siangnya tuh!! hahah.. Nyampe hotel langsung beberes bawaan bentar, dan tidur pulas. Capek banget belasan jam perjalanan. Dan ternyata tidur bikin saya melewatkan sesi poto buat syarat tes kesehatan, hahaha… dodol nih…
Hari-hari di sini kadang menyenangkan, kadang membosankan. Seneng karena banyak ketemu teman dari banyak negara, jalan-jalan, ngobrol-ngobrol, sampe maen ke kampus KAUST. Kadang bosen soalnya kegiatannya banyak di kamar dan “internet connection unavailable”. Hahaha,,, Oh ya, pas maen ke kampus KAUST, manteb banget dah!! Kampusnya luas bener. Teknologinya canggih-canggih. Kelasnya keren. Subhanallah dah. Ya, emang masih banyak bangunan yang belum jadi sih. Tapi, it’s ok lah. Namanya aja kampus baru. Buat yang pengen liat detailnya, silakan maen ke album poto di fesbuk, nggih ^_^
Dan Kamis ini dikasih kesempatan buat buka bareng di Konjen RI Jeddah. Seneng banget. Dijemput ama Pak Abdullah pake mobil. Soalnya, total kita ada 16 orang dan kita juga gak tau jalan ke Konjen, jadi ya mesti dijemput, hehe. Kirain bisa makan kolak di situ, eh ternyata bukanya pake korma ama pastel, hiks. Padahal, dah ngebet pengen kolak, hehehe… Luar biasa gedungnya. Orang-orangnya juga. Ramah ala Indonesia. Sempat ngobrol ama Pak Lama, kepala sekolah Indonesia yang ada di Jeddah. Asik dah. Banyak dapet info sama wejangan juga. Sayang gak lama di situ. Abis makan malam, langsung ke hotel. Padahal pengen ngikut tarawih di situ, hiks…
Oh ya, mulai Sabtu ini, mahasiswa KAUST udah mulai program orientasi sebelum ngampus 5 September. Mohon doanya nggih ^_^. Insya Allah, kisah orientasi bakal ditulis. Pantengin aja, bro/sist ^_^….

Tulisan ini, insya Allah, mengawali tulisan-tulisan berikutnya yang akan menceritakan pernak-pernik harian saya di tanah yang diberkahi, Arab Saudi. Dan di bagian ini, saya pengen cerita tentang proses nyampenya saya di sini (Jeddah) dan aktivitas awal sebelum kuliah. Tiket udah dipesen untuk pemberangkatan dari Soekarno Hatta, Jakarta. Secara, gak ada bandara di Tegal!! Masa harus nglemparin tali ke atas biar dikerek ama pesawat??? hahaha… Karena itulah, akhirnya diputuskan untuk transit di Jakarta, sehari sebelum keberangkatan.

Oh ya, sebelumnya harus berjuang keras buat mberesin bawaan. Info pertama yang didapet, maksimal bawaan yang masuk bagasi, 20 kilo. Wah, sampe dibela-belain tuh nimbang di tukang jual besi tua, hahaha… Ternyata beratnya 23,5 kilo. Waduh… berabe nih!!! Mana kelebihan per kilonya kena bayar 48 dolar!! Tapi ternyata, info terakhir yang didapet, maksimal beratnya jadi 30 kilo. Duh, senengnya!!! Gak jadi nombok cing, hahaha…

Continue reading

Risalah Paris (Part IV-Final)

Setiba di Sorbonne, kami langsung mencari “altar suci”, ungkapan yang sering dipakai Andrea Hirata di bukunya. Maka, berjalanlah kami menyusuri trotoar St Michel Boulevard. Sambil melihat peta, kami tengok kanan kiri, barangkali sudah tampak “altar suci”-nya. Setelah kurang lebih 700an meter kami berjalan, di sebelah kiri kami berdiri dengan gagahnya sebuah gereja besar. Dan itulah “altar suci”!! Sebenarnya niat kami mau menjelajah di sekitarnya, tapi apa daya perut nampaknya sudah nggak bisa berkompromi. Karena itu, kami cuma mengambil gambar di sekitarnya. Eh, ternyata ada sosok patung Auguste Comte di sekitar Sorbonne. Kalo nggak salah, beliau ini tokoh dalam sosiologi ya? Udah lupa soalnya, hehe. Mengingat kondisi perut yang sudah mencapai klimaks laparnya, segeralah mencari tempat makan terdekat. Setelah makan, ternyata jam sudah menunjukkan pukul 5an. Sudah sore. Akhirnya, terpaksa kami batalkan rencana singgah di kampus Sorbonne. Kami harus segera ke Notredame!!

Continue reading

Risalah Paris (part III)

Melanjutkan cerita di bagian sebelumnya, kami sudah sampai di stasiun metro. Cukup lengang saat itu, mungkin karena sudah malam, hampir jam 2. Setelah membeli tiket di mesin jual otomatis, kami langsung masuk ke peron. Baru duduk, tiba-tiba ada teriakan dari peron seberang. “Closed”, katanya. Hah?? Waduh, gimana nih?? Mana cuma tau pake kereta doang cara nyampenya. Setelah keluar, akhirnya terpikir untuk memakai taksi. Terpaksa kita jalan ke depan eiffel lagi, karena taksinya banyak ngumpul di situ. Udah coba nyetop di jalan, tapi taksinya gak mau pada minggir. Di depan eiffel, kami dapet nyetop satu taksi. Wah, ribet juga. Sopirnya gak bisa bahasa inggris ^_^ Hmm, akhirnya kami tunjukin aja lokasinya pake peta. Dan ternyata, tuh sopir gak mau. Gak tau deh alasannya. Tapi mungkin kejauhan kali ya. Di ujung selatan soalnya. Dan eiffel ada di hampir ujung barat.

Continue reading