Idul Adha di Sini

Bismillahirramanirrahim…

Di tengah kesibukan ngerjain beraneka tugas, saya sempetin nulis cerita pengalaman Idul Adha di sini. Sekalian buat peregangan tangan yang udah lama gak produktif nulis :). Alhamdulillah, kayaknya gak ada henti-hentinya saya bersyukur bahwa Allah ngasih kesempatan buat berada di Saudi ini. Diawali dengan diterimanya saya berjuang di kampus sini. Kemudian dikasih kesempatan buat umroh di ramadhan yang lalu. Dan akhirnya, kesempatan beribadah haji di tahun ini. Alhamdulillah wa syukurillah… Dan itu semua juga berkat bantuan temen-temen kampus dari Saudi yang bekerja keras memfasilitasi kita buat ibadah haji. Thanks guys!! πŸ™‚

Perjalanan hajinya dimulai pas tanggal 24 November sore. Kami ngumpul di masjid kampus dengan berkostum baju ihram. Alhamdulillah, perjalanan lancar. Sampai di makkah al mukarramah sekitar tengah malam kalo nggak salah. Karena saya niat haji tamattu, maka saya umroh dulu nih. Alhamdulillah, bahagia banget liat Ka’bah langsung untuk yang kedua kalinya. Kalo kata orang kaskus, kasih cendol dah :). Alhamdulillah, pas selesai umroh, pas banget adzan subuh. Jadi, ini yang kedua pula bisa sholat subuh di sana. Selesai subuh, kami langsung ke Mina. Sampai di sana segera lepas ihram dan mandi. Abis dzuhur, kami pake ihram lagi, kalo yang ini buat niat haji.

Di mina ini, pertama kalinya ngerasain ujan di saudi. Subhanallah. Kalo di mina sih hujannya, gak begitu deres. Makanya, sempet kaget waktu denger kabar dari temen yang ada di kampus, kalo beberapa daerah di Jeddah kena banjir. Bahkan, beberapa tempat yang lain juga ada yang kena banjir. Hujannya sih katanya emang deres banget. Mudah-mudahan mereka diberikan ketabahan sama Allah, aamiin…

Tanggal 9 hijriah, kita menuju Arafah. Mau wukuf di sana. Subhanallah banget rasanya. Dapet kesempatan buat berdoa di waktu yang sangat mustajab, selepas dzuhur hingga matahari terbenam di padang Arafah. Aak bisa dideskripsiin deh rasanya. Ada haru. Ada seneng. Ada… Wah, ada semua lah. Ngerasa deket banget sama Allah. Ngerasa ada di padang mahsyar. Ngerasa banyak banget dosanya. Ngerasa belum banyak bersyukur. Ngerasa macem2….

Selesai wukuf, segera ke Muzdalifah. Kejebak macet panjang. Soalnya ada jutaan orang yang menuju suatu titik (tempat) secara bersamaan. Subhanallah. Nikmat bener dikasih sabarnya nih. Laper. Ngantuk. Capek. Dan alhamdulillah akhirnya bisa sampe di Muzdalifah sekitar jam 2 malem. Langsung tidur di sleeping bag karena udah nggak kuat lagi (memang sunnahnya rasul juga tidur). Bergegas lagi ke mina buat jumrah aqabah setelah subuh. Alhamdulillah jumrah lancar. Meskipun berdesak-desakan, tapi nikmat dan gak terlalu sesak karena tempat jumrohnya udah dibikin lebih lapang dan dibuat hingga tiga lantai. Abis itu, kita potong rambut dah (tahallul).

Kami ada di Mina sampe 13 Dzulhijjah. Abis itu, kami langsung ke Makkah buat thawaf ifaddah yang digabung ama thawaf wada’, dan sa’i. Masjidil Haram penuh banget. Subhanallah. Bener-bener luar biasa. Bahkan masuk ke barisan orang-orang yang thawaf pun, luar biasa perjuangannya. Dan akhirnya, alhamdulillah, jam 9 malem sudah selesai semua prosesi hajinya. Dan kita sampe kembali di kampus, selasa dini hari jam 2 malem.

Mudah-mudahan ibadah haji yang kami laksanakan bisa membawa berkah. Bisa jadi penghapus dosa-dosa kami. Bisa jadi momentum buat bisa beramal lebih baik lagi di manapun kami berada. Dan semoga Allah menerima amal haji kami. aamiin… Dan mudah-mudahan temen-temen yang belum bisa mengunjungi tanah suci ini, Allah segerakan panggilannya untuk kalian. Karena ternyata, dari pengalaman haji kemaren, tidak hanya kemampuan secara finansial yang diperlukan untuk berhaji. ada niat dan kemampuan fisik yang juga jadi syarat mutlak supaya hajinya tidak jadi sia-sia.

Mudah-mudahan kisah ini bermanfaat dan memotivasi kita semua untuk beramal jauh, jauh, dan jauh lebih baik dari saat ini. Wallahu a’lam bishawab….

nb: Dan alhamdulillah, salah satu nikmat haji yang lain adalah bisa ketemu ibu yang diizinkan berhaji sama Allah.

maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (AR RAHMAAN: 16)

9 thoughts on “Idul Adha di Sini

  1. wah, subhanallah..
    jd pgn sgra dgr kisah ortu saya..hehe.
    mudah2an allah kasi sy kesempatan buat kesana. amiin. πŸ™‚

  2. @rifa: alhamdulillah. mudah2n ortunya rifa jadi haji mabrur, aamiin..
    @fadhly: alhamdulillah, ngundang nggo aran biasa bae lah. luwih enak dirungokna boy!

  3. wuah.. subhanallah.. manteb ka^^
    selamat ya ka πŸ™‚
    hihih.. tau gitu kemarin nitip doa ke k afif πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s