Inilah Waktunya

Dulu berulang kali pertanyaan serupa terlintas di benak saya: kapan seseorang itu harus menikah?

Fakta empirisnya beragam ternyata. Ada yang menikah pada usia muda, kemudian berhasil dalam mengelola rumah tangganya. Mereka bilang, segeralah menikah, mau tunggu apa lagi?

Sebagian menikah pada usia yang, relatif, matang dan mereka pun berhasil. Kata mereka, disiapkan dulu bekalnya, karena nikah bukan urusan main-main lho.

Yang lebih membingungkan lagi, beberapa yang menikah muda, kemudian keluarganya berantakan, juga tidak sedikit jumlahnya. Yang sudah kenal lama dan akhirnya menikah pada usia yang lebih matang, tidak menjamin juga akan bertahan. Beberapa kolaps dan pisah di tengah jalan setelah menikah.

Hingga suatu waktu, saya mulai memahami. Mungkin keliru. Tapi, nanti pada suatu waktu, hati, jiwa, raga, dan pikiran kita akan mengirimkan sinyal. Pertanda bahwa, ‘ya, inilah waktunya!’ Saya, Anda, atau yang lainnya tidak tahu kapan munculnya. Yang bisa kita lakukan adalah mengusahakan jalan untuk memunculkannya.

Kebahagiaan

Apa definisimu tentang kebahagiaan? Dapat nilai tinggi di kelas? Masuk jurusan dan kampus bergengsi? Berhasil memperoleh beasiswa? Bekerja di kantor besar dengan gaji menggiurkan?

Bagi bapak pemulung dengan gerobaknya yang saya jumpai tadi siang, bahagia itu tersurat jelas saat terik siang, ia minum dari botol bekas air mineral yang entah sudah diisi ulang untuk kesekian kalinya.

Juga ketika malam hari, ia bisa tertidur lelap di dalam gerobaknya, di pinggir jalan, dengan ratusan nyamuk selokan yang mengelilinginya.

Sunset Bersama Rosie

Bagiku waktu selalu pagi. Di antara seluruh potongan 24 jam, bagiku pagi adalah waktu terindah. Ketika janji-janji baru muncul seiring embun menggelayut di ujung dedaunan, ketika harapan-harapan baru merekah seiring kabut yang mengambang di pesawahan hingga pegunungan. Pagi, berarti satu hari lagi yang melelahkan telah terlampaui

Tak banyak novel yang pernah saya baca mengesankan. Salah satu novel itu adalah Sunset bersama Rosie. Tere Liye mengemasnya apik. Menguras hati. Tentang kesempatan. Bahwa sekian lama kebersamaan sejak kecil, tak menjamin engkau akan memilikinya.

Tere Liye berhasil mengaduk emosi pembacanya. Sebuah keluarga yang terkoyak dengan empat putri yang kuat. Anggrek yang bijaksana. Sakura yang cerdas. Jasmine yang paling baik hatinya. Dan Lili yang penurut. Semua terangkum dalam kisah cinta yang kompleks, tapi bukan picisan.

Ini juga tentang kebesaran jiwa. Hidup memang keras. Dan tak semua masa lalu selalu indah. Tak perlu kau melupakannya. Karena jelas itu akan menyiksa jiwa dan fisikmu. Berdamailah dengannya. Sulit memang. Tapi, dengan itu, kau akan menjadi lebih merdeka.

Ini juga tentang kehangatan. Bahwa cinta dan kasih terbesar harusnya lahir dari lingkungan keluarga. Dengan kebersamaan keluarga, problem, kesedihan, kekecewaan lebih ringan dijalani.

Melalui novel ini, saya menyadari bahwa orang dewasa seharusnya banyak belajar dari anak kecil. Mencari kekuatan, inspirasi, dan kebahagiaan.

Jadi, silakan menikmati buku ini. Mungkin perspektif Anda berbeda dengan apa yang saya rasakan. Tak mengapa. Justru dari situlah hidup terasa lebih mengasyikkan 😀