Yang Diberkahi

“duit yang didapet dari korupsi, keluarnya pasti nggak bener. duitnya cepet habis. siap-siap aja anaknya kena narkoba. keluarganya berantakan”

Saya tersenyum getir mendengar sentilan teman itu. Kalau ditanya ‘apa iya bener begitu?’, saya juga nggak yakin bener. Sekeyakinan saya, apa yang diperoleh dari cara yang nggak bener, hasilnya nggak bakalan diberkahi.

Jadi, teman saya ini ternyata menyentil jauh lebih dalam dari yang saya duga pada awalnya. Bukan hanya tentang saya dan korupsi. Sentilan ini adalah peringatan bagi siapa saja di ranah manapun.

Objek yang diraih bukan hanya uang; ia bisa berwujud kedudukan, jabatan, nilai di sekolah, nilai di kampus, juga penghargaan dan pujian.

Ranahnya tak terbatas di pemerintahan. Sebagai pedagang, dosen, peneliti, pengusaha, atlet, tukang becak, supir beserta bermacam profesi lainnya punya potensi yang sama terjangkiti.

Bahaya ini mengintai di setiap diri kita. Waspada saja tidak cukup. Modal utamanya adalah bersyukur dan qanaah (menerima apa yang kita miliki saat ini). Karena dengan keduanya, kita tahu bahwa yang kita dapat dan yang tidak, ada campur tangan Allah di dalamnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s