Catatan dari Kaiserslautern: Hari-hari Awal

OK, di tulisan ini saya akan melanjutkan cerita sebelumnya tentang awal-awal kehadiran saya di kota baru ini. Jadi, setelah masuk ke kamar dan beristirahat, pembongkaran barang bawaan hampir 35 kilo ini pun dimulai, hehe. Sesuai dengan pesan dari istri dan orang tua, lebih baik berberat-berat bawaan dibandingkan baru cari-cari barang di tempat tujuan. Selain belum bisa dipastikan gampang memperoleh dan tersedia barangnya, selisih harganya tentu lumayan dibandingkan harga di Indonesia. Sebagai suami, anak dan menantu yang baik, saya tentu mematuhi saran ini 😀

Di dalam koper tiga barang yang paling signifikan beratnya: rice cooker, pemanas air, dan panggangan “Happy Call”. Bener-bener berjuang bawa itu koper dari bandara sampai kamar asrama. Dan nggak sia-sia ternyata karena ketiga barang itu langsung dipakai pertama kali sampai di sini. Hari-hari pertama saya makan makanan instan yang dibawa. Ada bubur ayam instan. Rasanya aneh sih. Tapi daripada saya terkapar, mau nggak mau saya makan juga 😀 Diselingi sama indomie juga. Cuma nggak sering-sering. Buat jaga-jaga juga jika kondisi darurat tidak ada makanan lagi. Intinya, saya cukup berhemat untuk makan ini.

Di belakang apartemen memang ada supermarket. Tapi saya belum ada referensi barang-barang apa saja yang halal dibeli. Saya harus tanya dulu ke temen-temen dari Indonesia yang sudah sampai di sini. Di sinilah masalahnya. Akses internet di apartemen sulit saya peroleh. Koneksi wireless yang ada diproteksi oleh masing-masing pemiliknya. Yang saya denger sih bisa sharing, kita ikut iuran untuk bayar koneksi internet per bulannya. Saya pun mencoba mengetok tetangga sebelah, dan hasilnya ternyata mereka menolak untuk berbagi. Alasannya koneksinya sudah penuh. Jadilah hari-hari awal tanpa koneksi internet. Alhamdulillah masih ada pulsa di hp jadi bisa kasih kabar ke keluarga. Mahal sih. Tapi kan karena penting, mau nggak mau harus dilakukan 🙂

Baru hari ketiga saya bisa ketemu dengan teman dari Indonesia, dan ternyata satu gedung! Yassalaam! Itupun saya menggunakan internet dari kampus untuk mengirimkan email kepada teman saya ini. Alhamdulillah, banyak dibantu sama teman untuk informasi, khususnya tentang beli beras. Maklum, perut saya perut warteg. Belum kenyang kalau belum ada nasi 😀 Baru hari keempat saya bisa makan nasi lagi. Alhamdulillah ya Allah 😀 Saya juga ditunjukkan apa yang bisa dibeli dan dimakan di supermarket terdekat. Kemudian, pada akhir pekan saya dibawa ke toko Asia dan Turki di tengah kota untuk membeli SIM Card, daging ayam dan sapi halal.

Hari-hari awal ada banyak kegiatan administrasi yang harus dilakukan. Setiap mahasiswa harus buka akun bank di sini. Karena semua transaksi hampir otomatis dari bank, misalnya bayar apartemen. Setiap bulannya didebit otomatis dari rekening kita. Selain itu juga mengurus penandatanganan kontrak sewa apartemen, pendaftaran ke pemerintah kota, pembayaran asuransi, perpanjang visa. Alhamdulillah semuanya dibantu oleh staf kampus karena semua dokumen berbahasa Jerman, dan saya nggak ngerti apa-apa 😀

Selain berhadapan dengan berbagai dokumen, kegiatan awal diisi dengan kursus bahasa Jerman. Saya tergabung di kelas pemula, A1.1. Pengalaman pertama belajar bahasa Jerman. Asik juga belajar hal baru. Meskipun melelahkan karena setiap hari, tapi cara pengajarannya interaktif. Relatif tidak membosankan. Nanti kita tunggu hasilnya tengah April. Mudah-mudahan tidak mengecewakan, hehe. Di sela-sela kuliah bahasa, ada jadwal tengah atau akhir pekan ke beberapa lokasi wisata. Hari minggu kemarin kami ke Heidelberg. Insya Allah saya tuliskan di catatan berikutnya ya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s