Catatan dari Kaiserslautern: Menemani Kesendirian

Kegiatan yang dilakukan sehari-hari sebagai mahasiswa ya kuliah dan belajar, pastinya. Total ada 7 mata kuliah+4,5 jam seminggu kursus bahasa Jerman level A2.1. Lumayan mabok, khususnya buat mahasiswa pas-pasan kayak saya. Selalu saya ingat pesan saya ke diri sendiri lewat tulisan ini biar tetap semangat 😀 Selain itu, sampai saat ini saya masih istiqomah untuk masak sendiri. Alhamdulillah. Mudah-mudahan bisa awet. Hehehe…  Jangan bayangkan masak level berat. Yang saya lakukan adalah menggoreng ayam, nuget, tempe, telur dan divariasikan dengan indomie rebus atau goreng. Kalau sarapan, sediakan sereal atau roti dengan selai. Ya, pinter-pinter ngaturnya aja, biar nggak bosen dan muak dengan sajian sendiri. Hahahaha….

Nah, selain kegiatan rutin itu, ada beberapa hal yang saya lakukan untuk menemani kesendirian saya di sini setiap harinya. Maklum, jauh dari anak istri. Komunikasi sama anak istri, orang tua, adek alhamdulillah lancar. Meskipun beda waktu, bisa lah dicari jalan tengahnya. OK, balik lagi ke topik awal. Ada banyak sih sebetulnya yang saya lakukan di sini. Awal datang, rekomendasi teman yang kasih link untuk belajar hadits dari sini. Banyak juga ternyata. Lumayan buat nambah ilmu. Terus ada rekomendasi nonton film Umar bin Khattab, khalifah kedua yang luar biasa kualitasnya. Monggoh bisa ditonton di sini. Pake subtitle bahasa Inggris. Tapi saya lebih menikmati bahasa Arabnya malah. Itung-itung sambil belajar. Oh ya, ada baiknya sudah baca Shirah Nabawiyah dulu. Biar lebih paham tokoh dan jalan ceritanya. Kalau nggak, juga nggak papa sih 🙂

Nah, yang lainnya adalah menonton Indonesia Lawak Klub dan Stand Up Comedy Indonesia (SUCI 4). Saya menyukai komedi. Sejak dulu adanya Srimulat, saya selalu berjaga di depan TV setiap Kamis malam jam 1/2 10. Ketika Srimulat redup dan stand up comedy menemukan panggungnya di Metro TV, saya pun menyukainya. Nah, momen nonton humor yang lagi ngetren ya dua itu. ILK dengan Cak Lontong, Komeng, dan kang Deny yang saya suka. Di SUCI 4, jagoan kita mah bang David dengan Betawinya yang satir sama bang Dzawin alumni pesantren yang gokil. Materi lawakannya nggak selalu lucu. Ada yang garing dan nyrempet-nyrempet bahaya. Tapi ya saya menikmatinya sebagai hiburan. Nggak gampang buat naskah untuk melawak seperti itu. Selain bakat, harus banyak riset dan pengalaman juga. Nah, bang Pandji adalah salah salah satu komik yang bisa dibilang sukses. Parameternya apa? Dia sudah tiga kali membuat konser stand up comedy. Terakhir, dia bisa melawak lebih dari 1 jam. Top lah!

Yang terakhir, saya senang menikmati program Music Everywhere-nya NET TV dari Youtube. Penyanyi yang ditampilkan OK. Dari jaman baheula sampai masa kini dan full dari Indonesia. Aransemen musiknya dikemas apik. Juga kualitas gambar HD yang wow. Saya suka penampilan utuhnya Sheila on 7, legenda dah nih grup! Tinggal nunggu Padi nih yang belum tampil. Ada Pilihanku-nya Maliq and D’Essentials, istri juga suka grup ini. Juga Gerangan Cinta-nya Java Jive, Selamat Ulang Tahun-nya Jamrud, Sepatu-nya Tulus. Ada tembang apiknya Bis Sekolah dan Bujangan-nya Eyang Koes Plus, performa full Kahitna, sama suguhannya Project Pop. Asik menikmati sambil ngerjain tugas atau melepas penat seusai kuliah. Terima kasih sudah mau mengunggah dan membiarkan perantau seperti saya menikmati kegembiraan kecil, hahah…

Mungkin aneh ya, belajar hadits, ndengerin lagu sama lawakan bisa barengan. Hahaha. Ya begitulah saya. Adanya begitu. Nggak perlu lah pencitraan ini itu, haha… Selamat menikmati Jumat penuh berkah. Terima kasih sudah mau membaca tulisan ini 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s