Maafkan Kami Ramadhan, Jika Kami Belum Banyak Berbagi

ditulis oleh Sulthan Hadi, dimuat di Tarbawi edisi 257

Ramadhan tidak hanya dikenal sebagai bulan ibadah. Ia juga simbol kedermawanan. Allah swt memperlihatkan kemurahan-Nya di dalam hari-harinya dengan limpahan rahmat-Nya, maghfirah-Nya dan pembebasan-Nya dari api neraka, dan menjadikan yang terbaik dia antara manusia, yang paling pemurah dan paling banyak berbagi. Prestasi itu kemudian disematkan kepada Raulullah saw karena kemurahannya yang berlipat-lipat ketika Ramadhan datang.

Sejatinya, Rasulullah saw memang manusia pemurah. Tak ada dirham atau makanan yang pernah menginap di rumahnya, kecuali beliau sedekahkan. Tapi Ramadhan datang kepada manusia dengan semangat, motivasi, dan pahala berbagi yang begitu besar. Maka sifat murah hati Rasulullah pun kian berlipat, sehingga berhimpunlah dua kemurahan dalam diri beliau; kemurahan Ramadhan dan kemurahan diri beliau sendiri.
Continue reading

Untuk Adik Kecilku di Depok

Saya pernah ada pada masa-masa seperti kalian. Saat pertama kali saya jauh dari orang tua. Saat saya mulai berlajar mandiri sepenuhnya. Saat saya hadir di lingkungan baru, yang saya tak tahu apakah tempat ini yang akan menjadi persinggahan berikutnya.

Saya pernah ada pada masa-masa seperti kalian. Saat beban tergantung sangat di pundak. Ketika pilihan setelah SMA ini akan menentukan seperti apa saya pada 5, 10, 15 tahun yang akan datang.

Continue reading

Jebakan Popularitas

Bagi saya, popularitas itu bonus. Yang paling utama itu ya pemikiran, sikap, dan perbuatan yang dilakukan. Kalau semuanya itu benar, juga dilakukan sesuai proporsinya, popularitas itu akan datang dengan sendirinya.

Jadi, tak perlu tim sukses untuk membangun citra kebaikan atau membentuk empati publik. Atau membuat topeng semu, seolah-olah kita baik dan perhatian. Sia-sia. Kasihan. Energinya habis hanya untuk berkamuflase.

Dan saat popularitas itu datang sebagai bonus, jangan sampai kita terperdaya. Akhirnya kita abai terhadap esensi. Bahwa hidup harus terus menerus diisi dengan kebaikan. Bukan sekali dua kali. Lantas berhenti.

Kalaupun popularitas itu tidak hadir, tak perlu risau. Kebaikanmu tetap tercatat dengan rapi di diari-Nya.

Penantian

Tinggal beberapa hari lagi, masa itu akan datang. Saya tidak bisa memastikan, bahkan kepada diri saya sendiri, apakah sudah 100% saya siap memasukinya.

Yang saya tahu, saya sudah memilih. Dalam kamus hidup saya, memilih itu artinya sudah siap menanggung semuanya. Pahit manisnya. Baik buruknya. Semuanya.

Semoga Allah memberkahi pilihan ini, memantapkan niat baik ini, dan membukakan pintu-pintu kebaikan atasnya. Aamiin…

Kebahagiaan

Apa definisimu tentang kebahagiaan? Dapat nilai tinggi di kelas? Masuk jurusan dan kampus bergengsi? Berhasil memperoleh beasiswa? Bekerja di kantor besar dengan gaji menggiurkan?

Bagi bapak pemulung dengan gerobaknya yang saya jumpai tadi siang, bahagia itu tersurat jelas saat terik siang, ia minum dari botol bekas air mineral yang entah sudah diisi ulang untuk kesekian kalinya.

Juga ketika malam hari, ia bisa tertidur lelap di dalam gerobaknya, di pinggir jalan, dengan ratusan nyamuk selokan yang mengelilinginya.