Catatan dari Kaiserslautern: Hari-hari Awal

OK, di tulisan ini saya akan melanjutkan cerita sebelumnya tentang awal-awal kehadiran saya di kota baru ini. Jadi, setelah masuk ke kamar dan beristirahat, pembongkaran barang bawaan hampir 35 kilo ini pun dimulai, hehe. Sesuai dengan pesan dari istri dan orang tua, lebih baik berberat-berat bawaan dibandingkan baru cari-cari barang di tempat tujuan. Selain belum bisa dipastikan gampang memperoleh dan tersedia barangnya, selisih harganya tentu lumayan dibandingkan harga di Indonesia. Sebagai suami, anak dan menantu yang baik, saya tentu mematuhi saran ini ūüėÄ

Di dalam koper tiga barang yang paling signifikan beratnya: rice cooker, pemanas air, dan panggangan “Happy Call”. Bener-bener berjuang bawa itu koper dari bandara sampai kamar asrama. Dan nggak sia-sia ternyata karena ketiga barang itu langsung dipakai pertama kali sampai di sini. Hari-hari pertama saya makan makanan instan yang dibawa. Ada bubur ayam instan. Rasanya aneh sih. Tapi daripada saya terkapar, mau nggak mau saya makan juga ūüėÄ Diselingi sama indomie juga. Cuma nggak sering-sering. Buat jaga-jaga juga jika kondisi darurat tidak ada makanan lagi. Intinya, saya cukup berhemat untuk makan ini.

Di belakang apartemen memang ada supermarket. Tapi saya belum ada referensi barang-barang apa saja yang halal dibeli. Saya harus tanya dulu ke temen-temen dari Indonesia yang sudah sampai di sini. Di sinilah masalahnya. Akses internet di apartemen sulit saya peroleh. Koneksi wireless yang ada diproteksi oleh masing-masing pemiliknya. Yang saya denger sih bisa sharing, kita ikut iuran untuk bayar koneksi internet per bulannya. Saya pun mencoba mengetok tetangga sebelah, dan hasilnya ternyata mereka menolak untuk berbagi. Alasannya koneksinya sudah penuh. Jadilah hari-hari awal tanpa koneksi internet. Alhamdulillah masih ada pulsa di hp jadi bisa kasih kabar ke keluarga. Mahal sih. Tapi kan karena penting, mau nggak mau harus dilakukan ūüôā

Baru hari ketiga saya bisa ketemu dengan teman dari Indonesia, dan ternyata satu gedung! Yassalaam! Itupun saya menggunakan internet dari kampus untuk mengirimkan email kepada teman saya ini. Alhamdulillah, banyak dibantu sama teman untuk informasi, khususnya tentang beli beras. Maklum, perut saya perut warteg. Belum kenyang kalau belum ada nasi ūüėÄ Baru hari keempat saya bisa makan nasi lagi. Alhamdulillah ya Allah ūüėÄ Saya juga ditunjukkan apa yang bisa dibeli dan dimakan di supermarket terdekat. Kemudian, pada akhir pekan saya dibawa ke toko Asia dan Turki di tengah kota untuk membeli SIM Card, daging ayam dan sapi halal.

Hari-hari awal ada banyak kegiatan administrasi yang harus dilakukan. Setiap mahasiswa harus buka akun bank di sini. Karena semua transaksi hampir otomatis dari bank, misalnya bayar apartemen. Setiap bulannya didebit otomatis dari rekening kita. Selain itu juga mengurus penandatanganan kontrak sewa apartemen, pendaftaran ke pemerintah kota, pembayaran asuransi, perpanjang visa. Alhamdulillah semuanya dibantu oleh staf kampus karena semua dokumen berbahasa Jerman, dan saya nggak ngerti apa-apa ūüėÄ

Selain berhadapan dengan berbagai dokumen, kegiatan awal diisi dengan kursus bahasa Jerman. Saya tergabung di kelas pemula, A1.1. Pengalaman pertama belajar bahasa Jerman. Asik juga belajar hal baru. Meskipun melelahkan karena setiap hari, tapi cara pengajarannya interaktif. Relatif tidak membosankan. Nanti kita tunggu hasilnya tengah April. Mudah-mudahan tidak mengecewakan, hehe. Di sela-sela kuliah bahasa, ada jadwal tengah atau akhir pekan ke beberapa lokasi wisata. Hari minggu kemarin kami ke Heidelberg. Insya Allah saya tuliskan di catatan berikutnya ya ūüėÄ

Catatan dari Kaiserslautern

Yap, melalui tulisan ini saya akan berbagi tentang perjalanan yang saya tempuh dari¬†Jakarta ke Kaiseslautern. Jadi, keberangkatan ini dalam rangka niat saya untuk¬†belajar di Technische Universtat Kaiserslautern (TUK), jurusan Ilmu Komputer.¬†Sebetulnya saya ingin menggunakan pesawat Garuda, cuma karena untuk jurusan ke¬†Frankfurt tidak tersedia dan duit pas-pasan, maka saya memilih terbang menggunakan¬†Malaysia Airlines. Dan berangkatlah saya pada tanggal 15 Februari 2014 dari bandara¬†Soekarno Hatta. Alhamdulillah keberangkatannya bisa diantarkan oleh keluarga. Oh¬†ya, istri dan anak tidak saya bawa kali ini. Insya Allah, rencananya tahun 2015¬†bisa dibawa ke sana. Mohon didoakan biar berkumpul lagi. Aamiin ūüôā

Di tiket pesawat yang saya beli tertulis berangkat pukul 19.50 WIB. Tapi ketika¬†check-in sekitar pukul 17.45, petugas Malaysia Airlines bilang jam berangkat saya¬†dimajukan, ikut pesawat yang berangkat 18.25. Alasannya pesawat 19.50 mengalami¬†keterlambatan dan waktunya tidak akan cukup untuk mengejar pesawat saya berikutnya¬†dari Kuala Lumpur-Frankfurt pukul 23.59 waktu Malaysia. Petugasnya juga bilang,¬†bahwa tinggal menunggu saya untuk berangkat. WOW! OK, maka saya terburu-buru¬†mengejar pesawat. Nggak mungkin keluar lagi untuk berpamitan. Maka lewat telepon¬†saya meminta maaf ke istri dan orang tua, sambil berjalan tergesa-gesa menuju¬†pesawat. Dan tepat ketika saya tiba di gate, para penumpang sudah dipanggil untuk¬†masuk ke pesawat. Ini menjadi pengalaman yang tak terlupakan, sekaligus momen¬†perpisahan yang menyedihkan ūüė¶

Pesawat sampai di Malaysia tepat waktu. Kemudian saya mencari gate berikutnya. Bandara KLIA ini kualitasnya memang di atas bandara Soekarno Hatta untuk saat ini. Untuk berpindah gate, disediakan kereta cepat. Fasilitas internet di bandara kenceng. Ruangan gate-nya juga modern. Pesawat ke Frankfurt berangkat tepat waktu. Kursi pesawat tidak terlalu penuh. Kursi saya terdiri dari 5 lajur. Hanya terisi oleh saya dan seorang lagi, dan kami duduk di tiap ujung. Perjalanan ke Bandara Frankfurt menempuh 12 jam. Karena lelah, saya memutuskan untuk tidur. Ada dua kali makan berat dan sekali makan ringan yang diberikan dalam perjalanan ini. Nggak perlu khawatir kelaparan.

Sekitar pukul 06.30 waktu Frankfurt, 6 jam lebih lambat dari WIB, pesawat mendarat. Sebelum keluar, jaket tebal yang disimpan di tas saya pakai. Dari informasi pilot, suhu luar sekitar 6 Celcius. Dingin bener dah! Setelah mengambil koper, saya mencari info bagaimana sampai ke stasiun Kaiserslautern. Pihak kampus menjanjikan akan menjemput di lokasi itu. Kata petugas informasi, saya harus keluar bandara dan naik shuttle bus menuju terminal 1. Baru selangkah keluar bandara, saya merasakan betul suhu 6 Celcius itu seperti apa. Buru-buru, sarung tangan saya kenakan juga. Oh ya, total barang bawaan saya ada tas punggung, koper kecil seberat 6,5 kilo, dan koper besar seberat 28 kilo! Repot juga sendirian dan membawa beban sebanyak dan seberat itu.

Bus datang dan bergegas masuklah saya dengan jinjingan seberat itu. Udara dingin ini bener-bener bikin nggak kuat, meskipun badan sudah ditutup berlapis. Maklum, saya anak pesisir. Terbiasa hidup di suhu 30an Celcius. Turun dari bus, saya bingung. Semua petunjuk dalam bahasa Jerman. Nggak ngerti. Terus, saya bertanya lagi ke seseorang yang menurut saya adalah petugas. Dia menunjuk saya harus naik ke atas tangga. Alhamdulillah, ada eskalator. Nggak perlu grudag-grudug bawa kopernya. Dengan berbekal nekat, saya baca aja petunjuk-petunjuk yang ada. Buat orang awam seperti saya, petunjuk-petunjuk yang ada sangat jelas. Itu kelebihan negara Eropa menurut saya. Wisatawan atau para pengunjung tidak perlu takut tersesat asalkan membaca petunjuk yang ada dengan tepat.

Sempat kebingungan selama kurang lebih 5 menit, saya memutuskan berhenti, beristirahat, dan melihat sekitar lebih teliti. Kemudian, saya bertanya kepada penjaga toko roti dan ditunjukkan kantor informasi stasiun yang ternyata tepat di depan tempat istirahat saya tadi! Mungkin karena mulai lelah dan efek kedinginan di luar, konsentrasi membuyar ūüėÄ Kemudian saya diberitahu petugas, untuk menuju stasiun Kaiserslautern, saya naik kereta yang berangkat 8.53 dan akan sampai 10.21. Tiketnya 38 Euro. Nama keretanya DB Bahn. Itu yang tertulis di tiketnya. Keretanya cepat dan nyaman. Pinggiran jalan kereta banyak tanah kosong dan lahan pertanian. Saya heran, suasana di luar kereta sepi betul. Baru saya diberitahu kemudian oleh staf kampus bahwa di Jerman, hari Minggu adalah “hari sepi nasional”. Hampir tidak ada pertokoan dan aktivitas.

Untuk menuju Kaiserslautern, kereta yang saya naiki dari bandara Frankfurt, transit di stasiun Mannheim. Di Mannheim, saya berpindah kereta di rel yang berbeda. Stasiun Mannheim ini tidak bersahabat bagi pendatang baru. Eskalatornya hanya ada¬†di beberapa jalur. Dan jalur yang saya tuju, tidak ada eskalatornya! Ada lebih dari 20 anak tangga. Nggak usah dibayangkan betapa capek dan pegelnya ūüėÄ Saya tiba di stasiun Kaiserslautern tepat waktu. Segera saya mencari telepon umum untuk menghubungi pihak kampus yang menjanjikan akan menjemput saya. Sekitar 20 menit kemudian datang seorang bule muda yang ramah menyapa saya. Karena sudah laper dan pegel, saya biarkan dia membantu membawa koper 28 kilo *evil-smirk*

Namanya Steven. Umurnya masih muda, sekitar 30an tahun. Di stasiun saya sempat membeli air mineral. Sempat bingung ketika ditanya oleh penjualnya, mau yang bersoda atau biasa. Steven menjelaskan bahwa biasanya orang Jerman kalau beli air mineral di toko pasti yang bersoda. Saya pilih air biasa aja, cari aman. Dari stasiun saya dibawa ke kampus dulu. Steven mempersilakan saya untuk menelepon ke orang rumah, gratis lewat telpon kampus. Oke nih prosedurnya, memberikan kepastian bagi keluarga yang ditinggal. Saya laporan ke istri, sekitar pukul 11.30an waktu Jerman, jadi sekitar 17.30an di Jakarta. Dari kampus, diantarlah saya ke apartemen. Dari luar, gedungnya nampak tua, tapi kokoh. Kamar saya ada di lantai 3. Eits, ternyata hitungan lantainya dimulai dari 0. So, riilnya kamar saya ada di lantai 4, hahah.

Sementara sampai di sini dulu ceritanya. Nanti akan saya sambung di tulisan-tulisan berikutnya. Wilkommen in Deutschland! Danke schon, sudah mau membaca ūüėÄ